Tag: oolong

Sebuah Sejarah dan Evolusi Produksi Teh di Negara Vietnam

Sebuah Sejarah dan Evolusi Produksi Teh di Negara Vietnam

Tanyakan kepada orang-orang dari mana teh berasal dan tidak banyak yang akan langsung memikirkan Vietnam. Namun, menurut statistik FAO terbaru yang diterbitkan, Vietnam adalah produsen terbesar keenam dan eksportir teh terbesar kelima di dunia. Putuskan ini mencerminkan strategi kuantitas negara terhadap kualitas.

Sebagai seseorang yang tinggal di Vietnam yang tertarik pada bisnis teh sejak tahun 2010, saya sering ditanya, “Seperti apa teh di Vietnam?” Tentu saja tidak ada jawaban yang sederhana. Sebagian besar produksi teh komoditi membanjiri perubahan bertahap yang telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir untuk fokus pada kualitas yang lebih tinggi dan produk yang dihasilkan secara bertanggung jawab. Sampai sekarang, ini tidak cukup untuk mengubah sebagian besar persepsi negatif yang ada.

Di sini, saya akan mencoba membagikan sebagian dari apa yang telah saya pelajari dari banyak kunjungan ke daerah-daerah teh di Vietnam. Ini didasarkan pada pengalaman berbicara dan minum teh dengan banyak petani, keluarga, dan pemilik pabrik yang terlibat di seluruh spektrum pemanenan dan pengolahan teh di negara tersebut. Untuk kesederhanaan, saya akan memisahkan diskusi ke dalam tiga topik: Pohon teh asli liar, pengembangan awal industri teh dari akhir abad ke-19, dan pertumbuhan produksi teh oolong yang lebih baru dan hubungannya dengan Taiwan.

Perspektif Historis
Ada banyak di Vietnam yang telah dipengaruhi oleh satu atau lain cara oleh kedekatannya dengan Cina. Kedua negara itu berbagi perbatasan sepanjang 1.400 kilometer (870 mil) melalui daerah pegunungan yang memisahkan provinsi-provinsi paling utara di Vietnam dari Yunnan di barat dan wilayah otonomi Zhuang di Guangxi di timur.

Selama hampir 1.000 tahun, hingga pertengahan abad ke-10, Cina menguasai sebagian besar Vietnam utara. Ini adalah periode yang melihat keinginan Cina yang kuat untuk asimilasi budaya di satu sisi dan perlawanan Vietnam yang ganas terhadap dominasi asing di sisi lain. Orang Vietnam akhirnya mendapatkan kembali kemerdekaan tetapi warisan agama, bahasa, tradisi, budaya dan tentu saja, cinta teh tetap ada.

Untuk memperumit masalah, wilayah perbatasan yang kasar telah lama menjadi rumah tradisional bagi banyak kelompok etnik minoritas nomaden yang keturunannya terus hidup di kedua belah pihak.

Sebuah Sejarah dan Evolusi Produksi Teh di Negara Vietnam

Pohon-pohon teh liar
Tanaman teh liar dapat ditemukan tumbuh di beberapa negara di wilayah tersebut dan, pada kenyataannya, diyakini peninggalan masa lalu budidaya bukan tanaman benar-benar liar. Di Vietnam, area pohon teh liar dapat ditemukan dalam konsentrasi yang signifikan di provinsi utara Ha Giang, Lao Cai, Yen Bai, Son La, Lai Chau, dan Dien Bien.

Pohon asli sebagian besar adalah Camellia sinensis var. assamica meskipun beberapa Camellia taliensis juga ada dan digunakan untuk pengolahan teh. Tergantung pada praktek-praktek lingkungan dan panen, pohon-pohon pada akhirnya dapat tumbuh hingga ketinggian antara lima dan lima belas meter (16 hingga 49 kaki). Bukan tantangan yang tidak penting ketika daun harus dipetik.

Kebanyakan pohon teh liar tumbuh di lingkungan hutan campuran di lahan yang dikelola oleh kelompok etnis (terutama dari suku H’Mong dan Dao). Gaya hidup nomaden mereka sebelumnya akan membawa mereka ke sisi perbatasan Vietnam-Cina yang tetap tidak terdefinisi dengan baik hingga awal abad ke-20. Biji teh adalah di antara barang-barang yang akan diambil keluarga dengan mereka pada migrasi mereka, memfasilitasi penyebaran budidaya dan memperkenalkan pohon teh ke lokasi baru. Sebuah kisah yang berasal dari pendudukan Prancis di Vietnam menjelaskan bahwa teh adalah alat yang diterima untuk membayar pajak yang diminta oleh pemerintah kolonial dan ini mendorong penanaman lebih lanjut dari pohon teh. Meskipun ada klaim luar biasa yang dibuat untuk usia pohon teh, tebakan terbaik saya adalah sejauh ini proporsi terbesar dari pohon liar berasal dari periode ini, antara 100 dan 150 tahun yang lalu. Namun demikian, ada pohon-pohon individu yang telah dipercaya berumur antara 500 dan 700 tahun.

Meskipun keluarga pada awalnya akan membuat teh mereka sendiri, sekarang lebih umum untuk memanen daun menjadi praktik terpisah dari pengolahan teh. Daun yang baru dipanen biasanya dijual ke produsen kecil pengrajin atau untuk mengumpulkan agen untuk pabrik yang lebih besar. Dalam kasus produksi skala kecil, pengolahan terus memiliki kesederhanaan buatan tangan tentang hal itu. Daun teh biasanya dikeringkan dalam drum drum berbahan bakar kayu (lengkeng menjadi kayu pilihan) meskipun contoh pengeringan panci juga dapat dilihat di beberapa tempat. Selain pengeringan, mesin bergulir adalah satu-satunya tambahan mengangguk ke arah teknologi. Produksi skala kecil umumnya terbatas pada pengolahan teh hijau dan putih.

Jumlah pabrik skala yang lebih besar telah mengalami peningkatan yang stabil selama beberapa tahun terakhir dan permintaan untuk daun teh liar segar berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Pertumbuhan output pabrik tidak hanya meliputi teh hijau, hitam, putih, dan pho nhi (setara dengan heicha atau pu’erh), tetapi juga teh yang ditujukan untuk Taiwan (terutama teh hitam bergaya Cina) dan pasar China. Daun teh liar yang diproses secara dasar dari Vietnam adalah sumber produk yang menarik dan murah untuk produsen teh pu’erh di seberang perbatasan di Yunnan. Sebuah Vietnam yang diproduksi setara dengan teh pu’erh (pho nhi) tersedia tetapi kualitas yang baik sulit ditemukan.

Teh liar sering dipasarkan di Vietnam sebagai shan tuyet. Ini diterjemahkan secara harfiah ke ‘Gunung Salju’ di mana ‘salju’ mengacu pada rambut putih halus yang menonjol pada tunas daun assamica yang belum dibuka. Penggunaan istilah tidak diatur atau dikontrol dengan cara apa pun dan harus diperlakukan dengan hati-hati. Digunakan dengan benar itu berarti bahwa teh telah dibuat dengan daun dipanen dari pohon-pohon liar yang tumbuh di gunung yang tinggi; itu tidak menunjukkan standar, gaya teh atau kualitas.

Selama bertahun-tahun saya telah menjadi penggemar berat teh liar di mana mereka dibuat dengan mahir. Ini adalah pengalaman minum yang sangat berbeda dari teh bertani rendah bush yang lebih khas dan satu di mana itu dapat mengambil sedikit ketekunan untuk sepenuhnya menghargai perbedaan. Daya tarik teh liar bagi saya adalah asal-usul daun yang beragam dan bebas bahan kimia, bersama dengan kerumitan dan kedalaman karakter yang ditambahkan yang berasal dari pohon berakar dalam, daun lebar, dan pertumbuhan lambat yang khas di gunung yang tertutup kabut. kondisi.

Sebuah Sejarah dan Evolusi Produksi Teh di Negara Vietnam

Awal Produksi Teh Komersial
Meskipun ada beberapa teks Vietnam historis yang mengacu pada budidaya teh di berbagai belahan Vietnam selama abad ke-18 tidak ada upaya terkoordinasi untuk menciptakan industri teh domestik yang signifikan sampai pendudukan Perancis ketika, pada tahun 1890, kebun teh pertama didirikan di Tinh Cuong, provinsi Phu Tho di utara dan Duc Pho, provinsi Quang Nam di selatan. Pada awal abad ke-20, dalam upaya untuk mempromosikan pembangunan, pusat penelitian didirikan di Phu Tho, Pleiko di dataran tinggi tengah, dan Bao Loc di dataran tinggi barat.

Tujuan pusat penelitian teh adalah untuk menemukan dan mengembangkan hibrida dan kultivar yang cocok untuk pertanian komersial di berbagai daerah di Vietnam. Informasi sulit untuk menemukan di mana tanaman teh yang awalnya bersumber dari untuk penelitian ini dan mungkin termasuk yang sudah tersedia di Vietnam serta yang dibawa dari China atau Indonesia (di mana industri ekspor teh yang berkembang telah didirikan oleh Belanda ). Dari pengamatan saya, teh bertani hampir secara eksklusif Camellia sinensis var. sinensis.

Industri berkembang pesat pada awal abad ke-20 tetapi secara efektif dihancurkan oleh dekade-dekade konflik yang terjadi antara 194o dan akhir tahun 1970-an. Pusat penelitian teh di Phu Tho terus beroperasi meskipun sekarang juga memiliki tanggung jawab untuk produk lain yang tumbuh di utara Vietnam.

Teh saat ini ditanam di hampir setengah provinsi di Vietnam baik di daerah sub-tropis di utara dan dataran tinggi di selatan tropis. Pertanian sebagian besar merupakan model petani kecil meskipun sejumlah investasi oleh perusahaan multinasional besar. Permintaan dan harga daun teh segar tinggi yang baik untuk petani tetapi mendorong penggunaan bahan kimia sembarangan untuk meningkatkan hasil panen. Praktik pertanian yang tidak konsisten dan pendidikan petani yang buruk terus memiliki efek yang merugikan pada reputasi industri secara keseluruhan yang memalukan bagi mereka yang memproduksi teh berkualitas tinggi. Pemrosesan komersial berkisar dari workshop keluarga kecil hingga pabrik-pabrik yang sangat besar, sementara produksi keseluruhan dibagi rata antara teh hitam dan hijau.

Pusat paling terkenal di Vietnam untuk teh adalah provinsi Thai Nguyen yang terletak di antara ibu kota Vietnam, Hanoi, dan pegunungan di utara. Teh khas Thai Nguyen adalah teh hijau yang manis namun berumput disukai (dan diseduh dengan kekuatan ekstra) oleh peminum teh Vietnam. Jika ada makhluk seperti peminum teh khas Vietnam maka mereka mencari rasa yang kuat dan aftertaste manis yang panjang. Bagi saya, itu mengejutkan pada awalnya tetapi saya segera menemukan bahwa teh dapat dengan mudah diseduh dengan simpatik untuk memuaskan selera saya sendiri.

Keluarga petani teh yang telah bekerja dengan kami selama beberapa waktu di Tan Cuong, sebuah komune di Thailand Nguyen mencatat untuk manisnya teh mereka, mengambil tanaman teh asli mereka dari Phu Tho pada tahun 1918 dan telah bereproduksi dari benih dan memotong sejak . Mereka bertani satu hektar dan memiliki minat dalam sembilan hektar lebih dari mana mereka menghasilkan beberapa kelas teh hijau. Seperti halnya produksi teh liar, ini tetap merupakan operasi berteknologi sangat rendah yang hanya mengandalkan oven berbahan bakar kayu dan mesin gulung untuk melengkapi keterampilan dan pengalaman master teh.

Teh hijau Thai Nguyen kualitas terbaik dapat dibandingkan dengan Long Jing, karena memiliki karakteristik rasa yang sama tetapi dengan rasa yang jauh lebih kuat. Bahkan, beberapa petani di daerah tersebut telah menggantikan varietas semak tradisional Vietnam dengan kultivar Long Jing karena hasil yang lebih tinggi dan perawatan yang lebih mudah, meskipun mereka memiliki umur produktif yang lebih pendek.

Sebuah Sejarah dan Evolusi Produksi Teh di Negara Vietnam

Ledakan Oolong
Selama dua puluh tahun terakhir perkembangan paling cepat dalam lanskap teh Vietnam adalah pengenalan pengolahan teh oolong. Ini telah menjadi fitur khusus di provinsi Lam Dong di Central Highland, khususnya di dalam dan di sekitar kota-kota Bao Loc (800 meter) dan Da Lat (1500 meter). Di tempat lain oolong diproduksi secara kuantitas di dataran Moc Chau (1200 meter) di provinsi Son La utara.

Banyak dari perusahaan baru ini adalah kerja sama atau kerjasama antara perusahaan Vietnam dan Taiwan; yang terakhir menyediakan keahlian, teknologi, peralatan, teknik pemrosesan dan tanaman teh. Jika bukti anekdot diyakini maka banyak teh oolong yang dihasilkan oleh usaha ini dikirim ke Taiwan dan selanjutnya dijual sebagai produk lokal. (Sudah ada bukti langsung dari ini.)

Kultivar utama yang digunakan di Vietnam untuk produksi oolong adalah (nama-nama Vietnam dalam tanda kurung):

1. Qing Xin (Thanh Tam) [Green Heart, atau Green Centered]
2. Cui Yu (Thuy Ngoc) [Green Jade]
3. Si Gui, kemungkinan besar Si Ji Chun (Tu Quy) [Four Seasons of Spring]
4. Jin Xuan (Kim Tuyen) [Golden Lily]
5. Tie Guan Yin (Thiet Quan Am) [Iron Goddess of Mercy], pada tingkat yang lebih rendah.

Produksi teh oolong mengikuti standar Taiwan untuk panen dan pengolahan dan mencerminkan gaya Taiwan dalam teh yang diproduksi. Ada beberapa contoh yang sangat bagus yang dapat dibandingkan dengan sangat menguntungkan (khususnya dari sudut pandang harga / nilai) dengan alternatif jarak menengah dari tempat lain. Produksi juga mencakup contoh-contoh Kecantikan Oriental, Gui Fei, dan Gaba oolong yang dibawa ke berbagai tingkat kualitas dari rata-rata hingga sangat baik.

Kesimpulan
Vietnam adalah negara yang penuh kontras dan ini adalah deskripsi yang sama-sama dapat diterapkan pada industri teh negara tersebut. Ini memiliki kondisi pertumbuhan yang ideal dan menghasilkan beberapa teh yang indah tetapi terus fokus hampir secara eksklusif pada produk komoditas kuantitas tinggi. Prospek industri adalah memberikan pertumbuhan ekstensif yang ekstensif selama delapan hingga sepuluh tahun ke depan. Jika pertumbuhan bisa ada bersamaan dengan pengembangan teh kualitas khusus maka semua baik dan bagus, tetapi khawatir adalah bahwa dorongan untuk volume akan memberi tekanan pada petani yang lebih tradisional, terutama di daerah-daerah yang mendukung pohon liar.

Teh dari Vietnam masih sangat sedikit diketahui. Sebagian besar ekspor teh hitam dan hijau ditujukan untuk campuran atau untuk pasar yang lebih murah seperti Rusia, Bangladesh, dan Timur Tengah. Oolong terbaik menemukan jalan mereka ke Taiwan, dengan jumlah terbatas yang dijual secara terbuka sebagai produk Vietnam.

Gali lebih dalam, dan Anda dapat menemukan teh yang benar-benar luar biasa. Fakta bahwa Vietnam memiliki sedikit pengakuan sebagai produsen teh berarti bahwa harga tidak membawa premium. Hasilnya, nilai luar biasa dapat ditemukan dan saya akan mendorong siapa saja untuk mencari dan mencoba beberapa teh Vietnam yang tersedia. Jika Anda tahu pengecer tepercaya, lihat apa yang mereka tawarkan atau cari di sekitar untuk melihat apa yang dapat Anda temukan. Ini akan menjadi layak upaya dan teh dari pohon-pohon liar khususnya menawarkan baik backstory yang menarik dan pengalaman rasa yang unik.